Sunday, April 19, 2015

Tjokroaminoto : Sang Guru Bangsa


Jangan salah terkam atau salah fikir.

Ini BUKAN Review.

Siapalah aku nak me review filem pengarah sehebat Garin Nugroho dan kerja pasukannya yang sehebat ini.

Mission accomplished!! Akhirnya, setelah beberapa tahun menyelusuri karier, filem demi filem milik Reza Rahadian, pada 16 April lepas aku berjaya menonton sendiri, first handedly filem si actor, Guru Bangsa : Tjokroaminoto. Nanti aku ceritakan bagaimana aku sampai lepas ke Indonesia. Sekarang ni aku lagi excited nak bercerita tentang filem ini.

First of all, saranan aku kepada sesiapa yang masih belum menonton filem ini, baca dulu dan buat sedikit homework tentang HOS Tjokroaminoto terutamanya ketika beliau bersama Serikat Islam, latar belakang dirinya, siapa yang duduk bersamanya di Rumah Peneleh serta latar belakang mereka more or less sehingga tahun 1921. Kalau tak baca, anda akan kelaut atau masuk ke gaung kerana tak faham cerita. Jangan harap durasi 160 minit itu akan spoon feed anda se detail-detailnya.


Aku sendiri hanya tahu kewujudan Tjokroaminoto ketika terserempak dengan gambar Reza & Maia di instagram. Aku ketawa ( ini serius) melihat misai yang agak pelik itu. Tapi bila aku search nama tokohnya... Ye, ini bukan bahan ketawa ye adik, ini bahan serius.

Beberapa highlight yang aku nak cerita tentang filem ini. Ye, seperti biasa kepada yang selalu singgah disini.. hanya dalam bentuk point. Kerana aku bukan seorang yang teknikal atau expert dalam bidang apa pun. Aku bercerita dari pandangan mata dan pemikiran aku saja. Mungkin akan berlainan dengan pendapat orang lain diluar sana.

* Adegan favourite aku dalam filem ini adalah bila Tjokro marah dengan seorang orang belanda yang menengking-nengking seorang lelaki yang terketar-ketar memegang teko panas. Teko itu diambilnya perlahan-lahan dan tehnya dituang sehingga tumpah, penuh dipiring dan meleleh ke lantai . Dialognya keras dan tajam, kemudian berlalu meninggalkan sang belanda yang naik angin sampai kekepala. Pemberontakan yang sangat berani dan menyeramkan.

* Tjokro & Soeharsikin main kekabu, duduk santai diatas tunggul kayu. Walaupun dialog Tjokro “potong stim” sangat sebab tiba-tiba bercakap pasal kematian, tapi itulah satu-satunya adegan yang anda akan lihat selama 160 minit itu, wajah Reza yang manis ketawa. The rest.....masam, keras dan nampak sangat degilnya. Hehehhehe


* Aku tak tahu apa nak panggil cara shoot itu. Blocking kot. Tapi aku suka dengan shoot yang sebegitu. Semua orang bercakap dalam masa yang sama. Masa scene orang jawa dan orang cina bergaduh, Tjokro datang melerai. Bersama-sama Tjokro ada beberapa orang lagi. Dan mereka bercakap serentak. Itu memang “hidup”.

* Selepas Soeharsikin meninggal dunia, walaupun scene itu tidak seharu dan sesedih scene di Habibie & Ainun, tapi berhasil membuatkan kami semua terdiam sekejap ( Ada ibu-ibu dibelakang aku yang berbual macam kat kedai kopi dalam panggung wayang tu). Tuan Tjokro hanya duduk pegang bantal diruang tamu dan memain-mainkan kekabunya. Scene beralih ke anak nya Oetari yang menangis dalam pelukan mbok... tapi bila beralih semula ke kerusi Tjokro, dia dah tak ada disitu. Itu sangat dalam.......Pada aku.


* Hijrah!! Beberapa kali..sampai ke hujung filem ini kita akan dengar perkataan Hijrah dari mulut Tuan Tjokro. Sampai dia bertanya pada Agus Salim “ Sudah sampai kemana Hijrah kita?” Akhirnya Agus jawab “ Ke Arafah”. “ Hidjrah juga ditulis di penjara ”... Kemudian di depan cermin ketika dia memakai songkoknya. Hijrah dan Iqra' ni lah teras filem selain simbolik kekabu yang berterbangan.

* Mungkin semua orang dalam dunia moden ini tak pernah berjumpa dengan Tuan Tjokro yang sebenar. Tapi kalau dilihat dari filem ini, Tuan Tjokro memang berani dan tegas. Lihat saja bila dia ditangkap, dia berjalan sendiri. Dia masuk sendiri dalam sel penjara, pandangan matanya tajam bila disentuh orang belanda. Dia enggan tunduk kepada penjajah. Itu semangat “orang lama'. Tapi orang sekarang??? Sendiri mau ingatlah...

* Scene Interrogation dalam penjara yang sesekali muncul itu adalah antara scene yang paling kuat dalam filem ini pada aku. Tak nampak pun raut ketakutan dalam wajah Tjokro walau dibentak-bentak dan disoal siasat sebegitu. Dengan tegasnya, orang Yaman itu pula yang disuruhnya duduk. Kemudian dia buka pintu sel sendiri dan tutup sekuat hati. Perghhh!!!!

* Batik yang dipakai oleh kesemua pelakon dalam filem ini serius sangat cantik. Terutama yang dipakai oleh Reza. Mereka membuat aku mencari batik right after aku keluar dari cinema. Hahhaha

* Adegan muzikal dalam filem ni agak pelik sebenarnya. Tapi aku okay sebab nyanyiannya semua sedap. Yang paling sedap tentunya “Terang Bulan” oleh pasangan Tjokro & Soeharsikin. They should sing more keroncong after this. Dengan iringan muzik yang mendayu-dayu, aku jadi lupa yang lagu Terang Bulan ni sebenarnya sama dengan lagu Negaraku. Ngeeeee

* Paling mengejutkan adalah Putri Ayudya. Jujur je..masa dapat tahu dia yang akan jadi isteri Tjokro, aku terfikir juga, boleh ke dia ni berlakon? Okay!! persoalan itu meleset sampai ke lautan Hindi. She is Soeharsikin. Wanita yang lemah lembut, penyayang, ibu dan isteri yang sangat baik. Tapi tegas. Pada akhirnya panggilan “ Mas” dan “dek” itu bunyinya sangat romantik. Tapi jangan harap lah akan ada adegan romantik ala filem cinta. Mereka nampak seperti suami isteri biasa, ada chemistry... tapi tidak melebih-lebih.


* Lupakan rupa paras Reza Rahadian yang tidak jawa atau tidak perlu potong hidungnya supaya tidak mancung ( Hahhahaha). Dari mula dishoot kakinya sehinggalah ditutup filem ini, anda akan melihat Tuan Tjokro. Bukan lagi Reza Rahadian. Berkarisma, degil, berani, keras kepala tapi ada soft side yang sangat manis serta approachable.Tuan Tjokro ditangan Reza adalah cukup sempurna. Dia seorang yang bercerita dengan mata. Jadi, bila dia bercakap, pandang matanya.... kerana disitu lagi kuat dialognya.

* Christine Hakim, Tanta Ginting, Deva Mahendra, Ibnu Jamil,Chelsea Islan dan semua yang terlibat dalam filem ini adalah team yang terbaik. Watak-watak mereka sangat hidup dan memorable. kadang-kadang watak-watak inilah yang memancing ketawa atau menambahkan ketegangan.

Walaupun filem ini grand dan hampir sempurna, tapi ada juga kelemahannya. Tapi aku tak mahu ceritalah yang itu. Bukan sebab ini filem orang, tapi sebab kita belum tentu boleh sampai ke tahap ini. Baik dari segi apa pun. Kecuali filem “Terbaik Dari Langit”, “ KIL”, “Hanyut” atau beberapa filem lain yang sudah pun menerima award atau setidak-tidaknya appreciation dari pihak antarabangsa, kita sebenarnya masih kekurangan filem bermutu.



Berhentilah buat filem yang tidak menjana minda. Aku menonton filem “Guru Bangsa: Tjokroaminoto” ini bukan kerana aku tak berbangga dengan negara dan sejarah negara aku sendiri, tapi pada aku... sejarah itu walau datang dari negara mana pun, itu adalah pelajaran. Lagi-lagi sejarah bagaimana nenek moyang kita dulu memperjuangkan negara kita sehingga jadi sehebat sekarang ini.

Untuk orang Indonesia... Pergilah menonton. Anda akan belajar sesuatu dari filem ini.


P/s :Aku suka sangat dengan trem nya. Tapi sayang, bila melihat posting-posting netizens yang datang ke bekas lokasi filem ini, Trem itu dah jadi mangsa vandalisme. Sedih.....

Semua gambar adalah ihsan pakcik gugel..Hehhee

7 comments:

Ongky Sukarto said...

Menarik cara mengomentarinya. ini emang film keren. banyak melibatkan artis dan seniman terbaik macam Christine Hakim,Sujiwo Tedjo, Kartolo (Seniman Lokal Surabaya) dan mereka rela jadi bukan pemeran utama.:)

pernah tengok Film Cin(T)a??
itu juga film bagus. kontrovrsial (Tidak lolos lembaga sensor) dan deteil banget dengan symbol-symbolnya. kalo dilihat dari sudut positif tanpa sentimen, pasti banyak dapat pelajaran. sila tengok,

Salam

Kikey said...

Terima kasih Ongky. saya bukan pengamat filem profesional. Hanya seorang yang suka menonton filem. Lagi-lagi filem yang usahanya semaksimal ini. tidak pernah saya sanggup ke luar Malaysia hanya kerana sebuah film. Tapi untuk film ini saya satisfied. worth every single cents.

Masih belum menonton. Nanti akan saya cari di internet. saya banyak menonton filem Indo. Ada yang jika ditayang disini, akan jadi sedikit sensitif. tapi saya selalu melihat dari sudut pandang yang positif. Apa saja filem itu....pasti ada pelajarannya.

Terima kasih sekali lagi :)

Syam said...
This comment has been removed by the author.
Syam said...
This comment has been removed by the author.
Syam said...

New movie kat pawagam indo: jenderal soedirman
Bapaknya pejuanh indonesia.. Seorang muslim taat dr org muhammadiyah sampai dengan jd jenderal besar di indo... just watch it.. salam serumpun.

Kikey said...

salam serumpun syam

Thanks for the comment. Yeah.. i heard about that film too. looking forward to watch. saya suka dengan filem berbentuk sejarah. kebetulannya di indo banyak filem seperti itu. saya juga telah menonton filem Sang Kiai. That is a very good film.

Harap nanti saya akan datang lagi ke Indo... mencari DVD filem-filem berkualiti disana. ;)

Syam said...

Kikey i just watch it.. and i was disappoiinted.. bad film on amazing figure..
Tak ada aktor terkenal bukan dr sutradara yg dikenal juga.. akyor utamanya sy ga pernah liat, aktingnya datar ga hidup kalah dg pemain pendukungnya.
Sy rasa pemilihan pemain utama berdasarkan ciri ciri fisik jenderal soedirman saja.. bukan dr bakat aktingnya..
"Angel" sejarah yg diambil tdk bombastik utk sbuah film sejarah. Dan gambaran profil yg tdk utuh.. sy rasa sutradara nanggung dalam menempatkan film.. apakah mau mengangkat profil atau mengambil momentum sejarahnya.. sayang saya kecewa

Tdk jd sy rekomen ke kikey
Wasalam