Tuesday, September 15, 2015

Selamat Pengantin Baru Nubhan

Ermmm..aku hanya nak cerita tentang majlis kahwin.

Memandangkan satu Malaya ni dah tahu yang Nubhan nikah 29 Ogos hari tu dan bersanding 30 & 31 Ogos di Seremban dan Juasseh. So, ini cerita pendek aku tentang majlis sanding sebelah lelaki.

Actually keputusan untuk menghadiri majlis dia ni adalah keputusan last minutes since undangannya pun sampai last minutes. Aku memang ada terima kad jemputan dari Angah Ruzi sehari selepas habis raya masa aku kerumah angah. ( Hehehhehe.... baru nak datang beraya) . Masa tu tak decide pun nak pergi sebab memikirkan aku ada kursus Audit di Melaka dari 27 hingga 30 Ogos tu.

Then..... hari selasa (25 Ogos) tiba-tiba masuklah whatsapp bertalu-talu jam 5.30 petang. TaaaRaaaaa..... jemputan dari pengantin lelaki untuk majlis di Juasseh. Okay........ nak pergi ke idok, nak pergi ke idok. Aku hanya jawab InsyaAllah je. Sebab balik dari Melaka dah hari ahad. Takut keletihan.

Balik dari Melaka, tiba-tiba Harney tanya lagik, nak pi ke tak? Dengan berat hati, aku jawab je lah ye. Aku penat sebenarnya. Hehehhehee. Tapi mengenangkan aku memang kenal baik dengan family Nubhan ni, aku decide nak pergi lah jugak. Tak elok dimata orang kalau tak datang. Walaupun kami dah jarang berhubung, tapi silaturrahim dengan family kena jaga jugak. Ye tak???

Jadi 31 Ogos tu aku pi lah Seremban kat Harney. Pergi ngan parents dia sekali. Memandangkan ini last minutes decision, kami pergi beli hadiah last minutes jugak. Hahahhaha. Sorrylah kawan!! jemputan last minutes, hadiah pun ikut last minutes.

So that you know... Yang kami memang saaanggattt jauh dari pelamin. Gambar ni pun zoom ntah berapa kali using harney's iphone.

Sampai ke Juasseh ngam-ngam pengantin tengah berarak. Giler ramai orang kot!! Aku ngan Harney hanya tengok dari jauh je. Dah macam pergi jom heboh dah keadaan kat situ.Tak nampak muka pengantin, nampak tanjak je. Hahahahahha

Kami kena tunggu lebih sejam baru dapat makan. Itupun serdak rendang daging ngan sosej. Okay, ini first time aku makan nasik majlis kahwin yang lauknya macam ni. Dimaafkan lah sebab orang terlalu ramai. Kelam kabut sikit lah makcik katering tu.Kesian dia.

Kami jumpa dengan family Nubhan, semuanya ada kat situ. Then lepas sembang-sambang, aku balik ke KL. Kami tak jumpa pun pengantin. Sebab orang terlalu ramai dan sesak sungguh. Maybe dia tahu kami datang sebab ada hadiah tu. Maybe lahhh. Kalau tak tahu pun tak apa. Janji bahagia.

Harney, Angah & Me... try photobooth kat depan dewan.

Dah lama tak jumpa Toi (AF6 / Hyperact),surprise gak dia ingat lagi aku even aku dah pakai tudung. Hehehehe. Dulu aku tak pakai tudung. Ada juga beberapa orang AJK FC yang lama-lama muncul kat situ. Semuanya atas jemputan Angah Ruzi. Bagus angah ni... ingat siapa yang berjasa dengan FC anak sedara dia tu. Hahahhahaha.

Okay.. rasanya tu je lah aku nak cerita. Over all, majlis diaorang ni meriah la. Just jumlah tetamu nya jauh terasar dari expected guest nya. Hehhehe. Selamat pengantin baru Nubhan & Dayah!! Semoga kekal hingga ke Syurga. Hehhehehhee



p/s : Tahniah Guru Bangsa Tjokroaminoto as Film Terpuji Festival Film Bandung 2015. Tak sia-sia aku pergi menonton sampai ke Bandung. Hehhehehe

Wednesday, August 26, 2015

Tabula Rasa di A-List

 

Mungkin ini pertama kali aku bercerita tentang filem yang pelakonnya tidak dalam list favourite aku. Semuanya kerana curious sejauh mana Tabula Rasa ini “menyelerakan” sehingga menang award dan ditayangkan di A-List. Kerana jika di filem itu ada aktor favourite aku, aku tak payah nak tengok sinopsis atau tengok production value whatsoever, aku akan terus menonton tanpa syarat. Tapi ini, yang aku “kenal” hanya Dewi Irawan kerana pernah menonton lakonan beliau di 'Ketika Tuhan Jatuh Cinta”. Yang lain... I have no idea.

So, memandangkan Astro buka semua channel sampai 31 Dec ni, maka aku dapatlah menonton filem Tabula Rasa ini dengan gambar HD di channel A-List. Yeah, selain beberapa filem “besar' Indonesia yang ditayangkan secara exclusive di Astro Best atau Astro First, kebanyakannya aku hanya menonton di youtube yang gambarnya setelah di download... Hahhaha.... Agak menyedihkan.


Nak sinopsis, google sendiri. Tapi cukup aku katakan, filem ini memang “cukup rasa” nya. Kisahnya simple, lakonan yang mengalir, gambaran yang menyenangkan. Aku suka filem ini. Aura nya se simple : “tak perlu pelakon lelaki handsome, tak perlu pelakon wanita jelita, kalau jalan ceritanya bagus, lakonannya bagus, filemnya akan jadi bagus juga.” Ini Filem yang menjejak dunia nyata, bukan berangan-angan sampai kelangit. dan aku suka kesederhanaannya.

Well.. bukan aku tak hargai filem Malaysia. Bukan aku tak patriotik, tak nasionalis. Aku bangga jadi anak Malaysia. That's it!!

Tapi kenapa bila aku menonton filem, pandangannya ke negara jiran?


Okay..selain perbezaan bahasa yang tidak terlalu kronik sampai perlukan subtittle, agama dan budaya nya juga tidak terlalu jauh tersasar. Kalau nak dibandingkan dengan status “kekayaan”, memang Malaysia ni kategori senang lah. Tapi produk filem kita selalu tak capai kepuasan aku sebagai penonton. Memang ada filem yang bagus. Tapi tak banyak dan selalunya pelakonnya sama je. 

Aku okay dengan filem Shuhaimi Baba. Tapi kalau dah combo nya cenggitu je sampai berpuluh filem pun, bosan jugak ( Contoh kavitha Sidhu yang appear di almost every film..kill the mood woooii. Sometimes sampai jadi tak relevan) . Macam filem Osman Ali juga. Yang aku boleh telan hanya CUN. Dia pun suka juga pakai combo yang sama. Dah naik bosan. Ada filem yang “naik taraf' sikit, tak juga tayang di sini. Contohnya HANYUT yang dah banyut entah kemana. Filem seperti SEMBUNYI, TERBAIK DARI LANGIT, KIL, CEO pulak, bagus tapi tak laku. Banyak lagi la filem yang bagus, tapi doomed to die kekdahnya. Yang laku.... filem bodoh yang langsung tak menjana minda. *sigh*

Actually aku suka filem yang simple, yang bercerita tentang realiti. Tidak terlalu berbajet tinggi, bukan filem pakai CGI or pelakon lagak ngeri yang buat seram kaki. Hanya relationship antara manusia yang biasa , toleransi beragama dan hubungan antara kaum yang tidak dibuat-buat . Macam Tabula Rasa ni lah. Cuba tonton sendiri. Tapi make sure bukan tengah lapar. Sebab visual masakan dalam filem ini memang boleh buat meleleh air liur.


Errmmmmmmmm..

Bercakap pasal favourite actor, setelah Habibie & Ainun, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, YasminePendekar Tongkat Emas, Guru Bangsa Tjokroaminoto, coming soon 3 Srikandi, Halfworlds dan Firegates, aku berharap Reza Rahadian akan kembali ke filem yang tidak berbajet besar, biopics atau filem yang hype nya melantun-lantun. 

Aku rindu dengan karyanya seperti di Emak Ingin Naik Haji , Hafalan Sholat Delisa atau Alangkah Lucunya Negri Ini. Filem sederhana tentang manusia dan hubungan nya dengan manusia lain. Untung dia ada TV Series “Dibawah Lindungan Abah” yang berjalan sepanjang Ramadhan baru-baru ini. Yang endingnya bikin banjir airmata di malam raya.. Hahahhahahahhaa..... Adeiiii!!! Ada ke patut buat ending macam tu punya tragik dan tayang malam raya. *facepalm*

P/s : Kalau tak kerana kawan aku kawen 31 Ogos ni.. nak je aku pi tengok Bukit Kepong HD kat Aeon mall depan umah.

Semua gambar credit to pakcik google

Thursday, July 2, 2015

Our Last Seating for JRKS Tenggara


Effendy, Encik Azlan, Tuan Rajendran, Aku & Zufri

Aku sedih.. Tu je yang aku rasa sekarang. Setelah lebih 2 tahun aku join Jemaah Rayuan Keselamatan Sosial (JRKS) untuk region Tenggara, 1 Julai 2015 adalah seating terakhir kami kerana Tuan dah bersara dari Government. Aku sayang dengan team ni sebab semuanya dah macam ayah dan abang-abang sendiri. Ada masanya diaorang buli aku sebab aku sorang je perempuan. Tapi most of the times, diaorang yang selalu belanja aku makan. Layan aku macam anak dan adik.

Maybe aku tak akan jumpa mereka lagi dimasa depan kerana aku akan transfer ke mahkamah lain dan certainly akan cover region lain. Whatever it is, mereka tetap kawan-kawan aku yang paling sporting walaupun semuanya lelaki.

Aku akan merindui Tuan Rajendran yang selalu layan aku macam anak. Dia selalu tanya aku, dah sampai Melaka? Dah makan? Nanti malam keluar dengan siapa? Lepas Abah & abang ipar aku.. dia lelaki yang paling concern dengan keberadaan aku.

Akan ingat bodo-bodo alang si Fendi. Dia ni pandai, tapi blur. Selalu jadi mangsa aku ngan zufri. Aku rasa selamat dengan Fendi kerana dia lagaknya dah macam abang aku sendiri. Dia baik sangat. Maybe aku akan jumpa dia sekali sekala nanti kalau dia ada datang ke Office aku.

Haaaaa... Yang ini kawan aku yang paling aku senang dalam ramai-ramai. Zufri ni kawan aku sembang setiap kali di Seremban atau Melaka. Dia kalau bercerita, dengan tangan-tangan naik. Orangnya baik, sporting dan selalu belanja aku makan. Yeahhhh... rakan duet aku masa pi karok. Sebab dia sorang je rajin layan suara sumbang aku. Hahhahaa

Encik Azlan selalu ada di Melaka. Aku suka dengan attitude dia. Dia ni bijak orangnya. Kalau bercakap pasal Banking & Finance, aku terkagum sungguh. Walaupun aku bekas budak banking.... satu haram pun aku tak paham.

Encik Dauz, Encik Kamarul, Fanny, Ripana, Ridzuan, Tengku.... Yang ini semua tak ada dalam gambar. Tapi semuanya baik-baik belaka. Aku happy mengenali mereka semua. Walaupun urusetia-urusetia Socso semua aku akan jumpa selalu kat office, tapi bila berada di outstation ni lain macam happy nya. hehhehe

Till me meet again guys.. ;)

p/s : Mesti rindu kan??


Monday, April 20, 2015

A Trip To Bandung ( 16 – 18 April 2015 )

Trip ke Bandung..Acara ibu dan anak untuk membeli baju raya. Hehehhehe.

Actually aku plan nak ke Jakarta untuk menonton filem Guru Bangsa : Tjokroaminoto. Tapi memikirkan nanti aku hanya akan melompat from one city to another city, lebih baik aku ke Bandung. Boleh juga membeli belah untuk raya. So, selepas bertanya kepada beberapa teman dari Indonesia, mereka kata di Bandung pun ada cinema yang menayangkan filem secara serentak seluruh negara. Soooo...to Bandung we goooo...

Aku arrange trip “Free & Easy” dengan mak. Maksudnya, kami tak ada itinerary. Travel agent hanya siapkan hotel, flight ticket, transport dan driver. Yang lelain pepandai la setel sendiri.

16 April 2015

Maka lepas subuh, aku dan mak pun berangkatlah ke KLIA 2 yang giler bapak besar itu. Kebetulan aku baru je buat stunt kat depan Maybank Dayabumi dan terseliuh kaki, jadinya perjalanan dari kaunter check in ke air bridge adalah sangat memenatkan. Huhuhuhuuhu..

Kami “terbang” pada jam 9.50 tepat. Sepatutnya sampai ke Bandung jam 10.30 pagi ( waktu Bandung terkebelakang 1 jam dari waktu Kuala Lumpur), tapi pesawat tak boleh nak mendarat kerana pesawat Presiden Indonesia, Pak Jokowi pun nak mendarat di Airport Husein Sastranegara. Jadinya... kami berlegar-legar dalam sejam lebih di ruang udara Bandung dan selamat mendarat pada jam 11.45 pagi. Hehehhe.. Aku terserempak dengan kak E kat dalam flight. Giler ah... dok dekat-dekat umah tapi tak jumpa, dalam pesawat pulak boleh jumpa.

Bandara Husein Sastranegara, Bandung.

Kat airport kami jumpa dengan Pak Mal yang sangat baik, dia lah yang bakal jadi supir kami. Pak Mal bagi tau yang Presiden Jokowi datang meninjau Bandung kerana ada Kongres Asia Afrika pada 24 April nanti. Jadi, Pasar Baru dan kawasan sewaktu dengannya ditutup sampai petang. So, kami check in Hotel Zodiak, Kebon Kawung , mandi dan siap-siap dan lepas tu mulakan perjalan di Bandung... Dengan menjauhi kawasan Pasar Baru.

Lokasi pertama : Nasi Padang

Dah sampai Indonesia jangan tak makan nasi padang. Tu je pesan aku. Dan jangan lupa cuba sambal hijau yang sangat sedap itu. Lama juga kat situ sebab hujan. Kami makan bertiga dalam IDR 80k. Hehhehhee. Tak lah mahal pun. Janji makanannya memuaskan hati. Pesanan lagi, jangan tinggalkan supir anda. Hahhahahahah

Lokasi Kedua :Ciwalk.

Tiket wayang filem Guru Bangsa : Tjokroaminoto

Sebenarnya bila dapat je wifi hotel, aku terus search jadual filem GBT di Cinema XXI. Bila tunjukkan kat Pak Mal, dia kata kat Ciwalk ni bagus cinemanya. So, kami ke Ciwalk terus. Kebetulan, masa tu baru jam 3.20 petang. Sampai kat XXI, aku terus ke kaunter dan tengok jadual. Cik kat kaunter tu kata, “ masih baru, mau masuk sekarang?”.. Lohhhh ingatkan nak masuk yang jam 6.00 petang. Aku balik ke Pak Mal, dia kata masuklah...dia tunggu. Yeayyyyyyy!!! Maka hari ini dalam sejarah, aku menonton filem di panggung wayang di luar negara. Wakakkakakakaka...

Lokasi Ketiga: Mi Ayam

Lepas tengok wayang, lapar.. sebab filem tu 2 jam 40 minit. Pak Mal bawa kami makan kat satu gerai simple je kat mana ntah. Kami semua pesan Mi Ayam dan makan sama-sama. Entah sebab lapar, entah sebab puas hati dapat tengok Tuan Tjokro atau memang mi ayam tu sedap tahap dewa dewi.. maka tak sampai 5 minit... licin mi tersebut. Alhamdulillah.......

Lepas makan, kami balik je ke hotel sebab kebanyakan kedai tutup jam 6 petang. Aku tengok mak mengantuk dah. Letih pun ada tu. So, 16 April tu.. kami hanya menonton wayang, makan dan kemudian...... Tido!!!

"Rumah" sementara kami, Hotel Zodiak Kebon Kawung

17 April 2015

Kami janji dengan Pak Mal jam 8.00 pagi lepas sarapan. Aku suka pagi di Bandung, sejuk dan nyaman je. Ada satu rombongan dari Terengganu pun tinggal di hotel yang sama. Kami tak bertegur sapa sangat, hanya sembang dengan sorang lelaki yang kawannya tercabut kasut. Hahahhaha

Lokasi Pertama : Pasar Baru

Lumayan laaaaa bertingkat-tingkat. Dah la kaki masih sakit. Tapi shopping kat sini boleh jadi giler kot. Aku ngan mak sampai duduk kat sofa, siap di bagi mineral water sebab lebih sejam dok situ pilih kain. Habis gak sampai angka juta rupiah kat satu kedai. Hehhehhee

Disebabkan ter psycho dengan kain-kain batik di filem GBT, aku dok cari batik. Kalau nak yang cantik memang mahal, so aku ambik batik printing. Okay la jugak.. cantik!! Dapat kat aku 3 pasang baju untuk raya nanti. Mak pun beli jugak untuk dirinya sendiri dan family terdekat. Lain kali nak ke Pasar Baru, bawak lah duit seguni. Sebab geram dengan kain. Hahahhaha

Lokasi kedua : Toko Tiga

Kat sini baju yang dijual ada jenama. Tapi lebih murah. Aku beli baju untuk Adam & Aisy. T-Shirt kanak-kanak kat sini dalam IDR 65k je camtu. Kedainya tak lah besar sangat, tapi dapat coupon. Setiap pembelian akan dapat souvenir. Aku dapat 2 biji keychain yang akhirnya aku bagi kat Adam & Aisy.

Lokasi Ketiga : Ayam Penyet Surabaya

Jangan tertipu dengan kecantikannya.... Ini adalah amat pedas!! Hahahhaha

Pak Mal bawa kami yang dah kelaparan kat satu restoren kecil yang sesak ramai orang. Hahhahhaa. Nampaknya ayam penyet nya sangat sedap sampai nasi kotak yang tengah di pack kat sebelah tu menimbun-nimbun banyak nya. Sampai kat kami.. haaaaaa ambik ko!!! Ayam penyet tu memang sedap!! Tapi...... Pedas!! Sampai berair-air mata makan. Aku suka cara yang macam ni. Duduk makan dengan orang tempatan, bayar sendiri dan nikmati perjalanan yang simple. Tak ada sesiapa yang mengatur.

Lokasi Keempat : Rumah Mode

Untuk penggemar pakaian berjenama... Kat sini memang boleh jadi giler..... 

Lepas makan, kami ke Rumah mode. Lebih kurang sama dengan Brasco yang aku pergi dulu kat Bali. Aku kesini hanya nak beli baju untuk abang ipar aku yang cerewet itu. Hahhahhaha. Dekat sejam jugak berlegar-legar kat dalam dan akhirnya jumpa juga yang berkenan. Tapi Bandung hujan di waktu petang, nak keluar dari rumah mode ke kereta, berlari-lari ayam kami.

Lokasi Kelima : Paris Van Java

Ada show kat sini. Tapi aku tak tahu siapa yang menyanyi. Tak ada buat apa sangat, hanya jalan-jalan menikmati mall yang sangat besar dan beli sehelai baju Airish. Harga barang kat dalam ni memang tahap biasa je. Kalau murah pun, yang ada diskaun. Tapi kalau rasa nak jalan-jalan dan blend dengan orang tempatan... Okay je. Tempat pun selesa.

Lepas dari situ, kami balik ke hotel dan singgah kat kedai ala 7E untuk beli kudap-kudapan. Aku kalau duduk dalam hotel memang nak mengunyah je lah jawabnya. Malam tu kami kemas beg yang makin membesar gara-gara terlebih shopping. Hahhahahhaha


18 April 2015
Selfie kat Airport.... Tunggu nak check in

Kami terpaksa gerak awal dari hotel sebab katanya ramai diplomat asing akan turun ke Bandung melalui Jakarta. Jadi lalulintas akan jadi sesak. Almaklumlah.. jalan di Bandung tu agak kecik. So, jam 7.30 kami dah gerak ke Bandara a.ka Airport. Lama juga la menunggu since flight kami jam 11.50 pagi.

Kat situ kami berkenalan dengan orang Malaysia yang datang ke Bandung untuk bisnes. Mak aiiiiii..bertingkek-tingkek barang eh. Hahhahahha. So, sembang-sembang buat hilang boring sampailah checik in, sampailah kami menuju ke pesawat. Untuk pengetahuan anda yang belum pernah ke Bandung, airport Husein Sastranegara kecik dan untuk ke pesawat, kena jalan kaki di tarmac macam LCCT dulu. Tapi no complaint lah. Janji dah puas hati dapat shopping dan dapat mengintip Tuan Tjokro kat cinema. Wakakakakakaka ( Tak abih-abih Tuan Tjokro)

Kami sampai ke KLIA2 dengan selamat dan jalan kaki laaagggggiiiiii!! Tak boleh besar lagi ke airport tu?? Ngeeeeeeee

QZ 173.. Flying home...


p/s : Masa flight balik, aku duduk kat seat A, makanya di tepi tingkap. Aku suka sebab boleh tengok luar, awan cantik berkepul-kepul macam kapas. Dan mengingatkan aku pada simbol kekabu di filem GBT. Tapi kalau anda cepat gerun, elakkan lah. Sebab sesekali tu timbul jugak gerun bila pesawat masuk kedalam awan, kemudian keluar balik, masuk balik...... Hahhaha.  

Sunday, April 19, 2015

Tjokroaminoto : Sang Guru Bangsa


Jangan salah terkam atau salah fikir.

Ini BUKAN Review.

Siapalah aku nak me review filem pengarah sehebat Garin Nugroho dan kerja pasukannya yang sehebat ini.

Mission accomplished!! Akhirnya, setelah beberapa tahun menyelusuri karier, filem demi filem milik Reza Rahadian, pada 16 April lepas aku berjaya menonton sendiri, first handedly filem si actor, Guru Bangsa : Tjokroaminoto. Nanti aku ceritakan bagaimana aku sampai lepas ke Indonesia. Sekarang ni aku lagi excited nak bercerita tentang filem ini.

First of all, saranan aku kepada sesiapa yang masih belum menonton filem ini, baca dulu dan buat sedikit homework tentang HOS Tjokroaminoto terutamanya ketika beliau bersama Serikat Islam, latar belakang dirinya, siapa yang duduk bersamanya di Rumah Peneleh serta latar belakang mereka more or less sehingga tahun 1921. Kalau tak baca, anda akan kelaut atau masuk ke gaung kerana tak faham cerita. Jangan harap durasi 160 minit itu akan spoon feed anda se detail-detailnya.


Aku sendiri hanya tahu kewujudan Tjokroaminoto ketika terserempak dengan gambar Reza & Maia di instagram. Aku ketawa ( ini serius) melihat misai yang agak pelik itu. Tapi bila aku search nama tokohnya... Ye, ini bukan bahan ketawa ye adik, ini bahan serius.

Beberapa highlight yang aku nak cerita tentang filem ini. Ye, seperti biasa kepada yang selalu singgah disini.. hanya dalam bentuk point. Kerana aku bukan seorang yang teknikal atau expert dalam bidang apa pun. Aku bercerita dari pandangan mata dan pemikiran aku saja. Mungkin akan berlainan dengan pendapat orang lain diluar sana.

* Adegan favourite aku dalam filem ini adalah bila Tjokro marah dengan seorang orang belanda yang menengking-nengking seorang lelaki yang terketar-ketar memegang teko panas. Teko itu diambilnya perlahan-lahan dan tehnya dituang sehingga tumpah, penuh dipiring dan meleleh ke lantai . Dialognya keras dan tajam, kemudian berlalu meninggalkan sang belanda yang naik angin sampai kekepala. Pemberontakan yang sangat berani dan menyeramkan.

* Tjokro & Soeharsikin main kekabu, duduk santai diatas tunggul kayu. Walaupun dialog Tjokro “potong stim” sangat sebab tiba-tiba bercakap pasal kematian, tapi itulah satu-satunya adegan yang anda akan lihat selama 160 minit itu, wajah Reza yang manis ketawa. The rest.....masam, keras dan nampak sangat degilnya. Hehehhehe


* Aku tak tahu apa nak panggil cara shoot itu. Blocking kot. Tapi aku suka dengan shoot yang sebegitu. Semua orang bercakap dalam masa yang sama. Masa scene orang jawa dan orang cina bergaduh, Tjokro datang melerai. Bersama-sama Tjokro ada beberapa orang lagi. Dan mereka bercakap serentak. Itu memang “hidup”.

* Selepas Soeharsikin meninggal dunia, walaupun scene itu tidak seharu dan sesedih scene di Habibie & Ainun, tapi berhasil membuatkan kami semua terdiam sekejap ( Ada ibu-ibu dibelakang aku yang berbual macam kat kedai kopi dalam panggung wayang tu). Tuan Tjokro hanya duduk pegang bantal diruang tamu dan memain-mainkan kekabunya. Scene beralih ke anak nya Oetari yang menangis dalam pelukan mbok... tapi bila beralih semula ke kerusi Tjokro, dia dah tak ada disitu. Itu sangat dalam.......Pada aku.


* Hijrah!! Beberapa kali..sampai ke hujung filem ini kita akan dengar perkataan Hijrah dari mulut Tuan Tjokro. Sampai dia bertanya pada Agus Salim “ Sudah sampai kemana Hijrah kita?” Akhirnya Agus jawab “ Ke Arafah”. “ Hidjrah juga ditulis di penjara ”... Kemudian di depan cermin ketika dia memakai songkoknya. Hijrah dan Iqra' ni lah teras filem selain simbolik kekabu yang berterbangan.

* Mungkin semua orang dalam dunia moden ini tak pernah berjumpa dengan Tuan Tjokro yang sebenar. Tapi kalau dilihat dari filem ini, Tuan Tjokro memang berani dan tegas. Lihat saja bila dia ditangkap, dia berjalan sendiri. Dia masuk sendiri dalam sel penjara, pandangan matanya tajam bila disentuh orang belanda. Dia enggan tunduk kepada penjajah. Itu semangat “orang lama'. Tapi orang sekarang??? Sendiri mau ingatlah...

* Scene Interrogation dalam penjara yang sesekali muncul itu adalah antara scene yang paling kuat dalam filem ini pada aku. Tak nampak pun raut ketakutan dalam wajah Tjokro walau dibentak-bentak dan disoal siasat sebegitu. Dengan tegasnya, orang Yaman itu pula yang disuruhnya duduk. Kemudian dia buka pintu sel sendiri dan tutup sekuat hati. Perghhh!!!!

* Batik yang dipakai oleh kesemua pelakon dalam filem ini serius sangat cantik. Terutama yang dipakai oleh Reza. Mereka membuat aku mencari batik right after aku keluar dari cinema. Hahhaha

* Adegan muzikal dalam filem ni agak pelik sebenarnya. Tapi aku okay sebab nyanyiannya semua sedap. Yang paling sedap tentunya “Terang Bulan” oleh pasangan Tjokro & Soeharsikin. They should sing more keroncong after this. Dengan iringan muzik yang mendayu-dayu, aku jadi lupa yang lagu Terang Bulan ni sebenarnya sama dengan lagu Negaraku. Ngeeeee

* Paling mengejutkan adalah Putri Ayudya. Jujur je..masa dapat tahu dia yang akan jadi isteri Tjokro, aku terfikir juga, boleh ke dia ni berlakon? Okay!! persoalan itu meleset sampai ke lautan Hindi. She is Soeharsikin. Wanita yang lemah lembut, penyayang, ibu dan isteri yang sangat baik. Tapi tegas. Pada akhirnya panggilan “ Mas” dan “dek” itu bunyinya sangat romantik. Tapi jangan harap lah akan ada adegan romantik ala filem cinta. Mereka nampak seperti suami isteri biasa, ada chemistry... tapi tidak melebih-lebih.


* Lupakan rupa paras Reza Rahadian yang tidak jawa atau tidak perlu potong hidungnya supaya tidak mancung ( Hahhahaha). Dari mula dishoot kakinya sehinggalah ditutup filem ini, anda akan melihat Tuan Tjokro. Bukan lagi Reza Rahadian. Berkarisma, degil, berani, keras kepala tapi ada soft side yang sangat manis serta approachable.Tuan Tjokro ditangan Reza adalah cukup sempurna. Dia seorang yang bercerita dengan mata. Jadi, bila dia bercakap, pandang matanya.... kerana disitu lagi kuat dialognya.

* Christine Hakim, Tanta Ginting, Deva Mahendra, Ibnu Jamil,Chelsea Islan dan semua yang terlibat dalam filem ini adalah team yang terbaik. Watak-watak mereka sangat hidup dan memorable. kadang-kadang watak-watak inilah yang memancing ketawa atau menambahkan ketegangan.

Walaupun filem ini grand dan hampir sempurna, tapi ada juga kelemahannya. Tapi aku tak mahu ceritalah yang itu. Bukan sebab ini filem orang, tapi sebab kita belum tentu boleh sampai ke tahap ini. Baik dari segi apa pun. Kecuali filem “Terbaik Dari Langit”, “ KIL”, “Hanyut” atau beberapa filem lain yang sudah pun menerima award atau setidak-tidaknya appreciation dari pihak antarabangsa, kita sebenarnya masih kekurangan filem bermutu.



Berhentilah buat filem yang tidak menjana minda. Aku menonton filem “Guru Bangsa: Tjokroaminoto” ini bukan kerana aku tak berbangga dengan negara dan sejarah negara aku sendiri, tapi pada aku... sejarah itu walau datang dari negara mana pun, itu adalah pelajaran. Lagi-lagi sejarah bagaimana nenek moyang kita dulu memperjuangkan negara kita sehingga jadi sehebat sekarang ini.

Untuk orang Indonesia... Pergilah menonton. Anda akan belajar sesuatu dari filem ini.


P/s :Aku suka sangat dengan trem nya. Tapi sayang, bila melihat posting-posting netizens yang datang ke bekas lokasi filem ini, Trem itu dah jadi mangsa vandalisme. Sedih.....

Semua gambar adalah ihsan pakcik gugel..Hehhee

Sunday, March 29, 2015

Cicakman 3 : A so-called review


 Akhirnya.. Setelah 3 minggu filem ni ditayangkan di pawagam, semalam aku ngan Ila berjaya jugak menontonnya. Aku menonton sebab curious dengan review yang bagus-bagus di internet, Dan Ila pulak menonton semata-mata sebab YUSRY. Hahahhahahhaaa.....

Okay, ini review dari orang yang tak faham filem, bukan orang filem dah hanya menonton filem kerana suka tengok filem.

Pertama sekali aku nak kata, ini memang Filem. Maksudnya, dengan CGI, dengan setting, plot cerita dan semua yang terpamer dalam filem ni adalah meant for a film. Bukan macam sesetengah filem tu, yang lebih baik dibuat untuk telemovie daripada jadi filem dan ditayang ke layar perak.

Cicakman 3 bercerita tentang era cicakman yang dah dilupakan. Muncul pulak satu superhero baru nama Super Bro. ( Hahhahaa. Nama ni serius lawak. Tapi outfit Super Bro ni cool jugak.)


Seperti biasa, jangan harap lah aku nak tulis sinopsis. Sebab memang aku malas nak bercerita tentang benda yang aku kena recall sampai keras kepala. So, Baca lah kat SINI.

As per performance, caya tak, aku kata aku suka peformance Zizan Razak dalam filem ni. Character nya dapat dan boleh difahami. Bila masanya dia sedih, dia kecewa, terasa bodoh. Sayangnya banyak kontroversi tentang Zizan sekarang ni. Dan ramai yang hukum dia, sampai hukum kerja dia. Nak buat camne, dan memang mentaliti orang kita macam tu. Once you make a mistake... Buat la macam mana bagus pun, kena jugak hentam. Hehhehhe.. Nasib lahhh..

Lisa Surihani is Lisa Surihani. Maybe sebab rambut nya memang rambut Lisa, outfitnya memang sangat lisa. So, Lisa dan Linda cuma sorang adalah actress, sorang lagi watak dalam filem. Tapi memang sweet Lisa pegang watak ibu. She's so motherly. Dan chemistry dia dengan Zizan sebagai pasangan pun believable walaupun tak ada sangat physical contact.


Fizz Fairuz as Super Bro. Giler ah outfit dia memang cool. Tak panas ke dok dalam baju tu? Hahhahha. He is a good actor walaupun dia tak sepopular hero adaptasi novel. Hahhahaha. Aku tak expect tetiba dia kata, jangan ingat dia tak bawak power bank. Hahhahahaa. Itu punch line kawan aku tu. Orang pakai power bank. Kekkekke. Rasa nya kalau dibuat filem Super Bro pun best jugak.

Bell ngasri sorang lagi pak lawak. Walaupun kadang-kadang nampak over, tapi dia memang mancing ketawa aku bagai nak rak. Terutama nya part kena noda ngan Super Bro, memangis kat atas bumbung. Hahahhahahaa... Adeiii, nasib baik tak tersedak pop corn.

Tentang CGI, rasanya kali ni lebih kemas. Aku suka macam mana bandar Metrofulus di gambarkan. Nama-nama tempat yang digunakan pun sangat klasik. Termasuk nama sekolah Boboi. Stesen LRT pun pakai nama klasik. Ada unsur-unsur kemelayuan dalam negara antah berantah tu. Hehehhe

Secara keseluruhan, Cicakman 3 adalah satu filem yang seronok ditonton. Bukan filem serius yang mengajak kita berfikir, tapi lebih kepada filem yang hanya buat ketawa dan berhibur dengan kawan-kawan dan family.

Aku ngan Ila keluar pawagam dan ketawa lagi dan membincangkan tentang filem ni sampailah turun ketingkat bawah Suria KLCC. Good job guys!!

p/s : Perhatikan tulisan di belakang lori sampah : " Sampah Masyarakat".. Hahhahahaa... 

*Gambar-gambar ehsan pakcik google*

Thursday, March 12, 2015

Saya yang Emo.... ?@#%&#**@(

Okay, this is going to be a very emotional posting for me. Hahhahahahaa... ( boleh plak..)

Harap tak ada kuncu-kuncu aku di zaman dahulu membaca posting ala emotional ini. Tapi kalau baca pun, mereka adalah golongan yang paling faham dengan keadaan yang selalu melanda relationship kami.

Nak aku jelaskan kat sini, relationship ini bukan yang merujuk kepada hal-hal berkatian cinta, hati & perasaan. Tapi lebih kepada kasih sayang.

Kami mula berkenalan pada tahun 2008, sekarang dah 2015... Jatuh, bangun,menangis, ketawa, kecik ati, sakit hati semua kami dah rasa, So, bila ada yang membuatkan hati terasa, terasanya tu sangat dalam.

 Okay........ Aku malas nak pedihkan mata aku merenung skrin komputer ni, just aku nak tujukan kepada mereka yang berada didalam perjanjian tahun 2009. Perjanjian yang kita buat dengan seorang kawan yang sangat kita sayang & hormati.

Walaupun yang membuat perjanjian itu ramai, tapi sampai tahun 2015 ni, hanya aku & seorang lagi kawan baik aku saja yang masih memegang janji tu. Dan kalau dikira secara specific, hanya aku seorang saja yang masih pegang kuat walau dah beratus kali aku rasa nak ingkar janji.

Janji nya apa?

" Don't leave him, please bear with him. No matter what happen........."

Sentence nya macam gitulah lebih kurang..... Aku pun dah lupa.

So, setelah bertahun-tahun lamanya... Kini

We are going to leave him

Sorry sayang,

Dah sampai masanya kerana dia sudah boleh berdiri sendiri. Dia sudah ada tapak yang sangat kuat untuk hidup , Dia sudah tidak perlu diperhatikan, sudah tidak perlu dinasihatkan atau disayang-sayang macam dulu.

Yeahh..relationship kami dah tak macam dulu. Dah jauh berbeza dah.

We started as strangers,,,,, then we become friends, becomes siblings.... now we are strangers again.

No harm.... Hidup ni memang begini.

So, dengan segala hormatnya.... kami berdua undur diri, nak beli pop corn dan duduk atas bukit tinggi sambil melihat dia menjalani kehidupan dia yang kini sangat bahagia.

Kawan-kawan lain, kalau terbaca ni.... We are now at the level... Hahhahahahha

p/s : Rasa nak terbang ke Jakarta next month.... up up and awayyyyyyyy

Sunday, February 22, 2015

Happy Chinese New Year

Dulu aku pandai nyanyi lagu Gong Xi Fa Chai ni... DULU!!

Tahun ni "sambutan" Tahun Baru Cina aku adalah tinggal sendirian dirumah. Aku memang tak ada rencana nak kemana-mana sebab malas nak mengadap jem. Compressor kereta aku rosak lagipun. So, aku duduk dirumah dan berkemas. Malam CNY tu, berdiri di koridor dan tengok bunga api. Hehhehhehee... Memang bosan wa cakap luuuuuu....

So, dikesempatan yang jarang-jarang dapat ni, aku habiskan dengan menonton TV. Aku tak sure kenapa aku tak subscribe pun ada channel INDO PAX, A-LIST & BOLLYONE ke hape tuh. Hahhahahhahaa... memang aku kompius. Tapi dah ada tu, aku tengok je lah. Selain dari channel MELAYU dan HOLLYWOOD, channel-channel ni bagi tontonan filem  lain sikit. Terutamanya A-LIST!!

Meh aku senaraikan filem yang aku tengok. Hahhahahhahaa... Kalo bosan, skip je.... ni main tulis je sebab hari ni tak cukup tidur.

1) Inbetween Worlds ( Germany) : A-List
Aritu masa mula-mula aku nak tengok, kakak aku kata dia pening dengan filem camni. So, bila dia tak ada lah aku tengok dengan aman damai. Filem yang bagus, Kalau tak bagus, tak kan ada kat A-List kan?  Yeah..Itu lah kerja aku. Kerja Interpreter yang orang selalu anggap macam kerja senang. Tak senang mana pun..hehehe

2) Refrain ( Indonesia) : Pelangi
Aku bukan peminat teen movies rasanya. Filem terakhir yang aku tengok sampai habis dengan kondisi pelakonnya pakai baju sekolah adalah filem BCL. Tak ingat tajuknya. Lepas tu dah tak ada dah. Isi filem ni camtu je lah.. Sebagai penyanyi. memang aku sangat mengagumi suara afgan. Tapi sebagai pelakon.. ermmmmmm... Try lagi naaaaa.. Maudy Ayunda okay, tapi aku nampak Kugy. Hehhehe

3) Crush ( Indonesia) : Pelangi
Kumpulan cherrybelle. Filem ni biasa je sebenarnya. Agak bising sebab budak-budak ni asyik nak bercakap je. Filem remaja jugak. Tapi ada menari-menari. Oh.. dan kampung glenmore tu memang wujud cenggitu ke apa? Like, Seriously??

Ada yuanita christiani by the way dan kereografi last campur tarian bali tu sumpah hebat!!.. Jom la kita pi Bali lagi. hhehhehehhe

4) Laskar Pelangi 2 Edensor (Indonesia) : Pelangi
Aku memang peminat filem Laskar pelangi. Ingat lagi dulu, kalau ada kawan yang nak menangis, kami akan ramai-ramai nyanyikan lagu "Laskar pelangi" ni. Pas tu tepuk tangan ramai-ramai bagi kawan tu gelak.

Walaupun filem ni tak sampai expectation aku, tapi aku enjoy je. Lukman Sardi maybe nampak dah agak berusia untuk jadi student. Abimana okay. Tapi chemistry derang memang sweet. Sweet as kawan laaaaa.... Hahhahah

5) Apokalips X ( Malaysia) : Maya? Citra? Mustika?..LUPA!!!
Futuristik gilak bebeng cerita ni. Hahhahahaa. Period antah berantah mana ntah aku pun tak tahu. Yang aku tahu lokasi shooting nya kat Flat Pekeliling yang dah bertahun-tahun terbiar tu.

Aku curious dengan performance Adam. ADAM AF2 tu lah. Sebab selama ni dia belakon cam kayu jati. So, aku tengoklah. Okay.. dah tak macam kayu jati. Ada sikit fluid nya walaupun belum sampai tahap yang lain tu. Filem ni lain dari filem-filem Malaysia yang lain, so aku tak heran orang tak tengok. Sebab pelik nya kalo letak bertingkat...pelik tu dah sampai KLCC tingginya. Hehhehehehe.

6) 47 Ronin ( USA) : HBO
Ini filem yang aku dah peram dekat sebulan. Baru dapat tonton CNY aritu. Perghhhhh..Ini serius main pedang. Ada part yang aku takut sendiri sebab figura nya merimaskan. Tapi aku enjoy filem ni. Sangat suka. My kind of film. Dan Hiroyuki Sanada a.k.a Oishi adalah sangat meyakinkan. Personally, he is my favourite character walaupun ada Keanu Reeves dalam tu. Hehehhehe

7) Sharafat Gayi Tel Lene ( India) : Bollyone HD
Aku tengok filem hindustan? Hhahahhahaha. Aku layan filem apa pun jahhh. Janji tak merepek tahap sampah. Ini filem yang kita tengok santai-santai  sambil makan pisang goreng atau cempedak goreng sambil minum teh. Tak ada apa yang nak difikirkan. Tak ada derita cinta bagai. Hahhahahhaa. Enjoy je filem ni. Scene menari pun ada satu je. aku dok gelak je tengok lead actor nya bodo-bodo alang. Bodo-bodo alang tapi hensem...okay la tuuu...kekekkekekkee

Okay....sekarang nampak tak camne bosan nya aku bila buat keputusan untuk tinggal sorang kat umah? Nasib baik TV banyak channel. kalo tak? Mungkin aku akan terbungkang dari pagi sampai malam atas karpet, atas kerusi, atas katil... Hehhehhee

p/s : Kemenangan Best Actor oleh Eddie Redmayne dari filem The Theory About Everything entah mengapa mengingatkan aku pada Reza Rahadian bila dia menang Best Actor di tahun 2013 dari filem Habibie & Ainun . Tak tahu kenapa. Just out of no where , tiba-tiba teringat......................


Monday, February 9, 2015

Kisah Para SUAMI


Taaarraaaa!!!!

Aku receive benda ni dari group whatsapp semalam. Memang banyak dah bergulir dalam media sosial benda ni.

Kenapa benda ni ada? Most probably kerana kejengkelan manusia yang macam aku dengan tajuk novel dan drama melayu yang dah berterabur banyak nya tentang sang SUAMI.

Sejujurnya, aku bukan menentang atau menolak kehadiran karya-karya berbentuk Rom-Com atau just karya romantik lovey dovey pekebenda tu. Tapi bila dah disudukan lebih dari yang boleh ditelan, maka aku ( dan kebanyakan orang TUA), akan lama-lama mengalami kemualan dan sakit pening seserius penyakit jiwa.

Sebenarnya bukan tajuk berhubung suami saja yang menyakitkan mata, telinga dan semua pancaindera, tapi boleh kata tajuk kebanyakan Novel dan Novel yang diadaptasi ke drama bersiri juga ada potensi membuatkan aku hanya tercegat bodoh di depan TV atau dalam kedai buku.

Ada satu hari tu, aku singgah di MPH dan Popular Book Store, Just jalan-jalan cari buku untuk hilangkan boring masa aku oustation di Melaka. Sampai di ruang novel, mata aku dok mencari novel best buat bahan bacaan. Tapi sayangnya, hampir kesemua novel yang bersusun di rak, tak sampai tahap ke kertuan aku ni. Bayangkan aku yang dah tua bangka ni, bawa novel " Suamiku Kuat Berleter." atau " Isteriku Makan Nasi" contohnya........

Kat dalam tren!!!

Tak ke nampak macam orang tua tak sedar diri? Hahhahahahhaa....

Aku tak  bimbang dengan tumbuhnya novel bergenre begini di pasaran. Aku faham, kebanyakan pembaca novel adalah di kalangan budak-budak remaja under 20. Yang fantasinya melangkaui benua sampai ke negeri antah berantah.

Pelaku lelakinya handsome macam gini-gini, pelaku wanitanya jelita macam gini-gini pula. Jarang pencerita menceritakan tentang wanita atau lelaki hodoh dalam novel......Itu hakikat !!

Tapi yang aku bimbangkan adalah bila anak-anak muda terlalu disogokkan dengan fantasi sebegini. Realitinya tidak begitu wahai adik-adik. Kehidupan sepasang manusia yang kahwin paksa bukan seindah di drama atau novel.

Tak wujud lelaki sangat tampan, soleh, penyabar, tak menjentik walau sekali, tak naik suara,penyayang, romantik, sentiasa memujuk, kaya, berkereta besar, bekerja besar... all in one. TAK ADA.

So, jangan lah mencari Suami Perfect 10 tu. Tak ada!!..Hahhahahah.

p/s : Maaf cakap, Aaron Aziz terlalu gemuk untuk jadi Perfect 10.. Hahahhahahhaa... Larrrikkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk